Penyu Pipih (Natator depressus)

Penyu Pipih (Natator depressus)

Penyu Pipih merupakan spesies penyu yang terancam kepunahannya, penyu ini fauna asli Australia, Papua New Guiena dan Indonesia.

Penyu pipih dewasa memiliki karapas rendah berkubah, dengan tepi terbalik, yang panjangnya sekitar 90-95 cm. Karapas berwarna zaitun abu-abu dan plastron berwarna krem​​. Bayi penyu pipih memiliki karapas abu-abu dengan sisik khas bergaris hitam. Plastron dan tepi karapas berwarna putih.

Penyu pipih makan berbagai organisme, seperti lamun, invertebrata laut, termasuk moluska, ubur-ubur, dan udang, dan juga ikan. Penyu pipih juga mengkonsumsi koral, teripang, dan makhluk bertubuh lunak lainnya.

Habitat
Penyu pipih biasanya ditemukan di teluk, perairan dangkal, perairan berumput, terumbu karang, muara, dan laguna di pantai utara Australia dan di lepas pantai Papua Nugini.

Spesies ini mendapatkan makan dari Indonesia dan Papua Nugini, tetapi sarangnya hanya terdapat di Australia. Sarangnya terdapat di bagian utara Australia, dari Exmouth di Australia Barat hingga Taman Konservasi Mon Repos di Queensland. Tempat berkembang biak yang paling signifikan adalah Pulau Crab di barat Selat Torres. Perkembangbiakan juga terdapat pada pulau-pulau di bagian selatan Karang Penghalang Besar, dan di daratan pantai dan pulau-pulau lepas pantai utara dari Gladstone.

Penyu pipih ini memiliki keunikan, yaitu meletakkan sedikit telur tetapi ukurannya lebih besar daripada telur spesies penyu lainnya. Mereka berbaring untuk mengeluarkan 55 telur dalam satu waktu, tiga kali selama musim kawin. Penyu jantan tidak pernah kembali ke pantai, karena perkawinan terjadi di laut, mengambil waktu sekitar 1,5 jam. Penyu betina menggali lubang menggunakan sirip depannya untuk membersihkan lapisan paling atas pasir kering. Kemudian menggunakan sirip belakangnya untuk menggali sebuah ruang kecil untuk telur. Setelah meletakkan semuanya antara 50 sampai 75 telur, penyu betina menutupnya terlebih dahulu dengan sirip belakangnya, dan kemudian ditutup pasir kembali dengan sirip depannya. Betina bertelur setiap 16-17 hari selama musim bersarang, sebanyak 1-4 sarang. Penyu pipih bersarang hanya setiap dua sampai tiga tahun sekali. Sekitar 54 telur diletakkan di setiap sarang, dan koloni penetasan biasanya kecil.

Telur ini rentan terhadap predasi oleh dingo, goanna pasir (Varanus gouldii) dan diperkenalkannya pengganggu spesies, yaitu rubah merah. Sebuah ekologi diubah pada lokasi sarang terkenal, seperti Port Hedland, telah mengganggu perkembangbiakan. Spesimen dewasa juga ditemukan di jaring pukat ikan, dan masih dikonsumsi oleh suku adat di seluruh jangkauan mereka.

Baca Juga : Penyu Lekang

About The Author